Selasa, 22 Desember 2020 10:02

Tangannya Diborgol di Belakang, Pria Ini Masih Bisa Tembak Polisi Tiga Kali lalu Melarikan Diri

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Tangannya Diborgol di Belakang, Pria Ini Masih Bisa Tembak Polisi Tiga Kali lalu Melarikan Diri

Saat ditangkap, sepucuk pistol ditemukan di kendaraan Francis. Saat itu, Francis melawan dengan menendang jendela kendaraan polisi.

RAKYATKU.COM -- Kondisi ini tak pernah terbayangkan. Seseorang dengan tangan terborgol di belakang masih bisa menembak polisi.

Kasus ini terjadi di Pennsylvania Barat, Amerika Serikat.

Inspektur Polisi Allegheny, Coleman McDonough menjelaskan, Koby Lee Francis (22) dari McKeesport ditangkap setelah diduga melanggar perlindungan dari perintah pelecehan.

Baca Juga : Orang Berlomba Tadarusan, Tiga Bocah Ini Justru Sibuk Bikin Busur

McKeesport adalah kota yang terletak di dekat Pittsburgh.

Atas insiden tersebut, petugas bernama Gerasimos Athans terluka. Namun, tidak terlalu parah. Diperkirakan akan keluar dari rumah sakit dalam beberapa hari ke depan.

 

Polisi sedang mencari Francis dan mengatakan dia harus dianggap bersenjata dan berbahaya.

Baca Juga : Perampok yang Sekap Korbannya di Moncongloe Lappara Ditembak di Parepare

Saat ditangkap, sepucuk pistol ditemukan di kendaraan Francis. Saat itu, Francis melawan dengan menendang jendela kendaraan polisi.

Pada video yang dirilis polisi, petugas terlihat membuka pintu samping penumpang kendaraan polisi yang diparkir di luar stasiun dan kemudian terhuyung-huyung kembali setelah polisi mengatakan dia menembak dari dalam kendaraan.

Video tersebut menunjukkan Francis kemudian muncul dari kendaraan dengan tangan diborgol dan menembaki petugas sebelum melarikan diri.

Baca Juga : Perampok yang Sekap Korbannya di Moncongloe Lappara Ditembak di Parepare

Video menegaskan bahwa dia telah diborgol dengan tangan di belakang. Tetapi entah bagaimana dia berhasil membawa tangannya ke depan, menembak polisi, lalu melarikan diri.

Francis sedang dicari untuk percobaan pembunuhan, pelarian, pelarian untuk menghindari ketakutan, penyerangan yang diperburuk dan tuduhan senjata api.

 

#Kriminalitas