Kamis, 26 November 2020 23:56

Bantuan Alat Navigasi, Pelari Tunanetra Berhasil Tempuh 5 Kilometer

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Foto: Reuters.
Foto: Reuters.

Pelari lainnya mungkin lelah menjadi pembimbing untuk Panek yang larinya lambat. Makanya, sejak setahun lalu dia mengaku menemukan cara untuk berlari solo.

RAKYATKU.COM - Thomas Panek, penyandang tunanetra, berhasil menyelesaikan lari sejauh 5 kilometer di Central Park New York, pekan lalu.

Keberhasilan sosok berusia 50 tahun itu menjadi buah bibir karena dia menyelesaikannya tanpa bantuan manusia. Dia hanya mengandalkan bantuan navigasi.

"Hal paling aman untuk seorang tuna netra adalah duduk saja, tetapi saya tidak mau hanya duduk,” kata Panek, yang kehilangan pengelihatannya pada awal usia 20-an tahun karena sebuah kondisi genetik.

Pelari lainnya mungkin lelah menjadi pembimbing untuk Panek yang larinya lambat. Makanya, sejak setahun lalu dia mengaku menemukan cara untuk berlari solo.

Dia menggunakan aplikasi Google di ponsel yang akan mengarahkannya berlari karena dia yakin manusia terlahir untuk berlari. Panek lalu bekerja sama dengan Alphabet Inc untuk menciptakan sebuah program pencarian.

Dalam program itu, sebuah ponsel pintar digunakan untuk ditanamkan aplikasi jalur lari. Aplikasi itu untuk mendeteksi posisi si pelari dan memberikan bimbingan lewat suara yang dihubungkan ke earphone.

 

“Ini rasanya seperti mengajarkan pada seorang anak untuk mencari garis,” kata peneliti dari Google, Xuan Yang.

"Bisa berada di titik ini, sungguh emosional,” kata Panek setelah merampungkan uji coba larinya lewat aplikasi itu yang disponsori Google dan New York Road Runners Club.

Sumber: Reuters

#tunanetra #Lari