Selasa, 17 November 2020 22:00

Utang Triliunan, QNB Singapura Gugat Semen Bosowa di PN Makassar

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Foto: Capture Sistem Informasi Penelusuran Perkara Pengadilan Negeri Makassar.
Foto: Capture Sistem Informasi Penelusuran Perkara Pengadilan Negeri Makassar.

Ada lima poin utama dalam petitum dari pemohon. Pertama; mengabulkan permohonan PKPU yang diajukan oleh Qatar National Bank Q.P.S.C. Cabang Singapura untuk seluruhnya.

RAKYATKU.COM - Qatar National Bank Q.P.S.C Cabang Singapura melayangkan gugatan di Pengadilan Negeri (PN) Makassar. Berisi permohonan penundaan kewajiban pembayaran utang PT Semen Bosowa.

Permohonan ini didaftarkan ke PN Makassar dan sedianya dijadwalkan masuk sidang pertama pada Selasa (17/11/2020).

Dilihat dari Sistem Informasi Penelusuran Perkara Pengadilan Negeri Makassar, perkara ini diproses sejak 10 November dengan nomor 2/Pdt.Sus-PKPU/2020/PN Niaga Mks.

Ada lima poin utama dalam petitum dari pemohon. Pertama; mengabulkan permohonan PKPU yang diajukan oleh Qatar National Bank Q.P.S.C. Cabang Singapura untuk seluruhnya.

Kedua; menetapkan Termohon PKPU (PT Semen Bosowa Maros) berada dalam Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) sementara untuk paling lama 45 hari sejak putusan ini diucapkan.

Ketiga; menunjuk dan mengangkat Hakim Pengawas dari hakim Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Makassar untuk mengawasi proses Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) Termohon PKPU.

 

Keempat; menunjuk dan mengangkat Allova Herling Mengko, Hendro J. Octavianus, Triangga Kamal, dan Daud Napitupulu, sebagai Tim pengurus dalam proses PKPU dan selanjutnya sebagai Tim Kurator apabila perkara PKPU berlanjut menjadi perkara kepailitan.

Kelima; menghukum termohon PKPU yakni Semen Bosowa Maros untuk membayar segala biaya yang timbul dalam perkara ini.

Sebelumnya, Qatar National Bank Q.P.S.Q. melayangkan gugatan kepada pemilik Bosowa Corporindo Aksa Mahmud beserta beberapa anggota keluarganya senilai US$484,42 juta atau setara Rp7,1 triliun dengan asumsi kurs Rp14.700 per dolar Amerika Serikat.

Pemilik Bosowa disinyalir mendapat gugatan Rp7,1 triliun karena penjaminan terhadap kredit yang telah jatuh tempo dan belum terbayar.

Berdasarkan Sistem Informasi Penelusuran Perkara Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, selain Aksa Mahmud pihak tergugat yaitu Erwin Aksa, Sadikin Aksa, dan Muhammad Subhan Aksa. Turut tergugat Mark Supreme Limited dalam perkara ini.

#QNB Singapura #Semen Bosowa