Sabtu, 17 Oktober 2020 23:01

Jepang akan Buang Air Tercemar Radioaktif ke Laut

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi.
Ilustrasi.

Pembuangan air yang terkontaminasi redioaktif di pabrik Fukushima Daiichi telah menjadi masalah usang bagi Jepang.

RAKYATKU.COM - Pemerintah Jepang memutuskan untuk membuang air yang terkontaminasi radioaktif Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) Fukushima usai bencana itu terjadi hampir satu dekade lalu.

Pemerintah diperkirakan akan membuat pengumuman resmi pada akhir bulan ini.

Reuters, mengutip laporan media setempat, melaporkan keputusan itu diperkirakan akan membuat marah negara-negara tetangga, seperti Korea Selatan.

Baca Juga : 

Negara-negara itu telah meningkatkan uji radiasi makanan dari Jepang, dan selanjutnya menghancurkan industri perikanan Jepang yang berada di Fukushima.

Pembuangan air yang terkontaminasi redioaktif di pabrik Fukushima Daiichi telah menjadi masalah usang bagi Jepang.

Lebih dari satu juta ton air yang terkontaminasi saat ini disimpan dalam tangki besar di fasilitas itu.

 

Pembangkit listrik yang dijalankan oleh Tokyo Electric Power Company Holdings Inc itu mengalami beberapa kali kerusakan nuklir setelah gempa bumi dan tsunami tahun 2011.

Menteri Perindustrian Jepang Hiroshi Kajiyama, Jumat (16/10/2020), mengatakan belum ada keputusan yang dibuat tentang pembuangan air, tetapi pemerintah bertujuan untuk segera membuatnya.

"Untuk mencegah penundaan dalam proses dekomisioning, kami perlu membuat keputusan dengan cepat," katanya dalam konferensi pers.

Surat kabar Asahi melaporkan bahwa persiapan pembuangan air yang terkontaminasi tersebut diperkirakan akan memakan waktu sekitar dua tahun. Hal itu dikarenakan air yang terkena radiasi tersebut harus terlebih dahulu melalui proses penyaringan sebelum dapat diencerkan lebih lanjut dengan air laut dan akhirnya dibuang ke laut.

Pada tahun 2018, Tokyo Electric meminta maaf setelah mengakui sistem penyaringannya tidak menghilangkan semua bahan berbahaya , yang dikumpulkan dari pipa pendingin yang digunakan untuk menjaga inti bahan bakar agar tidak meleleh ketika pembangkit listrik itu lumpuh.

Dikatakan pihaknya berencana untuk menghilangkan semua partikel radioaktif dari air kecuali tritium, isotop hidrogen yang sulit dipisahkan dan dianggap relatif tidak berbahaya.

Pekan lalu, perwakilan industri perikanan Jepang mendesak pemerintah untuk tidak mengizinkan pembuangan air yang terkontaminasi radioaktif tersebut ke laut. Tindakan itu, menurut mereka, akan membuat kerja keras selama bertahun-tahun untuk memulihkan reputasi mereka menadi sia-sia.

Korea Selatan telah melakukan larangan impor makanan laut dari wilayah Fukushima yang diberlakukan setelah bencana nuklir terjadi. Negara tersebut juga memanggil seorang pejabat senior kedutaan Jepang tahun lalu untuk menjelaskan bagaimana rencana Tokyo untuk menangani masalah air Fukushima.

Dalam upaya Tokyo menjadi tuan rumah Olimpiade pada 2013, perdana menteri saat itu Shinzo Abe mengatakan kepada anggota Komite Olimpiade Internasional bahwa fasilitas Fukushima "di bawah kendali.”

Olimpiade ditunda hingga 2021 karena pandemi dan beberapa acara dijadwalkan diadakan sedekat 60 km dari PLTN Fukushima yang rusak.

Sumber: VOA Indonesia

#Jepang #Radioaktif