Selasa, 15 September 2020 13:48

Pemkab Gowa Salurkan Bansos Beras Kepada 1.952 KPM

Redaksi
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Foto: IST
Foto: IST

Penyaluran bantuan ditargetkan rampung pada September untuk bantuan periode Agustus dan September.

GOWA - Pemkab Gowa memberikan bantuan sosial beras kepada 1.952 KPM yang tersebar di dua kecamatan, yakni Bontolempangan 1.008 KPM dan Bungaya 944 KPM. Bantuan diserahkan Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan dan Wakil Bupati Gowa, Abd Rauf Malaganni, sekaligus  mensosialisasikan Perda Wajib Masker.

Sekretaris Dinas Sosial Kabupaten Gowa, Firdaus mengatakan program bansos beras ini merupakan jaring pengaman sosial Covid-19 dari Kementrian Sosial RI bekerjasama dengan Bulog untuk Kabupaten Gowa sebanyak 33.772 KPM PKH selama 3 (tiga) bulan yaitu Agustus, September dan Oktober masing-masing 15 kg dengan jenis beras medium.

"Khusus untuk jatah bulan Agustus dan September akan diterima langsung dua bulan yakni 30 kg di bulan September ini, sedangkan jatah Oktober dibulan depan sebanyak 15 kg," bebernya di Kampung Rewako Ulujangang, Selasa (15/9).

Baca Juga : 

Terkait sistem distribusi dilakukan oleh Perum Bulog bersama transporter yang telah ditunjuk oleh Kemensos RI yang akan mendistribusikan ke semua lokasi titik distribusi yang mudah dijangkau oleh semua KPM PKH Penerima Bansos seperti di kantor desa/kelurahan atau lokasi tempat titik distribusi yg ditentukan bersama.

"Kami akan lakukan pendampingan dan pengawasan bersama Satgas Bansos Polres Gowa, Camat dan Tripika Kecamatan, Kades/Lurah, Para Babinsa dan Binmas, Para Pendamping PKH desa/Kelurahan dan kecamatan," tambah Firdaus.

Sementara Pemimpin Perum Bulog Cabang Makassar, Murniati Kamase mengatakan pihaknya sebagai penyedia beras kemasan 15 kg sudah siap "Kami dari Bulog sudah siap menyalurkan tersisa transpoter yang ditunjuk kementerian bersama pengangkut kapan akan mengambil dari gudang kita untuk disalurkan ke titik distribusi yang telah ditentukan," jelasnya.

Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan saat mensosialisasikan Perda Wajib Masker mengaku saat ini penularan Covid-19 di Indonesia belum mengalami penurunan, bahkan dalam beberapa hari terakhir ini terjadi peningkatan yang cukup signifikan.

"Situasi saat ini belum menunjukan tanda bahwa wabah corona semakin menurun dan hilang di indonesia, justru yang ada data menunjukkan terjadi peningkatan yang cukup drastis. Ini dikarenakan adanya oknum yang tidak mematuhi protokol kesehatan, sehingga kita mulai keliling kecamatan untuk mensosialisasikan perda wajib masker dalam menekan laju penularan Covid-19 di Gowa," pungkasnya.

Sekadar diketahui Bupati Gowa turut didampingi Wakil Bupati Gowa Abd Rauf Malaganni, Forkopimda Kabupaten Gowa yakni Ketua DPRD Gowa Rafiuddin, Dandim 1409 Letkol Arh Muh Suaib, Kapolres Gowa AKBP Boy F Samola, dan Pimpinan SKPD lingkup Pemkab Gowa.

#Pemkab Gowa