Kamis, 10 September 2020 18:50

Kementan Fokus Tingkatkan Kesejahteraan Masyarakat, untuk Entaskan Rentan Rawan Pangan

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Kementan Fokus Tingkatkan Kesejahteraan Masyarakat, untuk Entaskan Rentan Rawan Pangan

Melalui upaya pengentasan rentan rawan pangan ini diharapkan masyarakat mampu memenuhi kebutuhan pangannya secara mandiri dan juga meningkatkan pendapatan keluarga petani.

RAKYATKU.COM - Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo memberi perhatian serius terhadap upaya pengentasan daerah rentan rawan pangan agar masyarakat dapat memenuhi kebutuhan pangan secara merata.

Kepala Badan Ketahanan Pangan, Kementerian Pertanian (Kementan), Agung Hendriadi menyatakan bahwa melalui upaya pengentasan rentan rawan pangan ini diharapkan masyarakat mampu memenuhi kebutuhan pangannya secara mandiri dan juga meningkatkan pendapatan keluarga petani.

"Kami harap melalui kegiatan ini ada tambahan pendapatan sehingga kesejahteraan petani meningkat. Jadi bukan hanya kegiatan menanam, tapi harus bisa meningkatkan pendapatan," tegas Agung saat mengunjungi Gapoktan Sido Lestari di Desa Bendungrejo, Kecamatan Ngablak, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Rabu (9/9/2020).

Baca Juga : Indofood Dukung Bahan Baku Lokal untuk Mie Instant

Ketua Gapoktan Sido Lestari Taryono mengungkapkan bahwa kelompoknya tengah mengelola lahan sayuran dan ternak domba.

"Saat ini kami memiliki 82 ekor domba yang ditempatkan di kandang kelompok," ujar Taryono.

 

Lebih lanjut dia menjelaskan, kotoran dari domba tersebut dijadikan pupuk kandang untuk kebutuhan lahan sayuran. Begitu pula urin dari domba tersebut dimanfaatkan sebagai pupuk organik.

Baca Juga : Langkah Kementan Kembangkan Sorgum dan Sagu Didukung Akademisi

Selain beternak domba, Taryono menyebut kelompoknya juga melakukan kegiatan menanam sayuran seperti cabai, tomat, terong, brokoli, sawi, kubis dan selada pada lahan seluas tiga hektare.

Sponsored by MGID

"Saat ini untuk suplai air dari bawah kami lakukan secara swadaya. Ke depan kami targetkan bisa membeli pompa air," ungkapnya.

Baca Juga : Ajak Kembalikan Kejayaan Pangan Nasional, Mentan SYL: Jangan Bilang Merdeka Kalau Kita Masih Tergantung Impor

Pada kesempatan tersebut, Agung juga menargetkan di akhir tahun ini jumlah domba dapat meningkat menjadi 150 ekor.

"Saya tekankan lagi bahwa bantuan pemerintah ini harus ada tambahan pendapatan, melalui penambahan jumlah ternak maupun luas lahan, sehingga kesejahteraan meningkat," pungkas Agung.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Magelang, Romza menyatakan bahwa pihaknya akan terus melakukan pengawalan agar bantuan yang diterima dapat terus berkembang dan berkelanjutan.

Baca Juga : Tanggapan Kementan Terhadap Isu Mie Instan: Pemerintah Ajak Masyarakat Waspadai Ancaman Krisis Pangan Global

Dia juga menyampaikan terima kasih atas adanya bantuan tersebut, dengan harapan masyarakat di wilayahnya memiliki ketahanan pangan yang kuat.

"Pelaksanaan kegiatan pengentasan rentan rawan pangan ini akan kami pantau terus, dan harapannya mampu mengangkat kesejahteraan petani dan masyarakat di wilayah ini," ujar Romza.

#kementan