Senin, 27 Juli 2020 20:02

Berhenti Jadi Dosen, Wanita Bergelar PhD Bernama Raisa Ini Memilih Jadi Penjual Sayur

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Raisa Ansari
Raisa Ansari

Wanita 36 tahun itu protes. Dia tidak terima tindakan petugas yang menertibkan gerobak pedagang sayur di pinggir jalan.

RAKYATKU.COM - Wanita 36 tahun itu protes. Dia tidak terima tindakan petugas yang menertibkan gerobak pedagang sayur di pinggir jalan.

Siapa sangka, wanita tersebut memiliki gelar PhD (Doctor of Philosophy) dalam ilmu material. Dia terpaksa menjual sayuran pada kereta dorong karena kurangnya pekerjaan di tengah pandemi Covid-19.

Wanita itu berasal dari negara bagian India, Madhya Pradesh.

Identitas wanita itu diketahui setelah terlibat dalam insiden dengan petugas, Kamis pekan lalu.

Petugas kota di Indore memindahkan paksa gerobak sayuran di pinggir jalan. Termasuk gerobak milik Raisa Ansari, perempuan cendekia itu.

Sebuah video tentang dia berbicara dalam bahasa Inggris yang lancar, ketika dia memprotes, menjadi viral di Twitter akhir pekan ini.

Ansari mengatakan dia memegang gelar PhD dari Universitas Devi Ahilya Indore, sebelum memulai bisnis. Dalam video yang menjadi viral, dia menuduh bahwa penjual sayuran sedang dilecehkan oleh petugas kota.

Dia mengatakan bahwa pembatasan berulang di pasar Indore, karena pandemi, telah membuat penjual buah dan sayuran tidak punya uang.

"Kadang-kadang, satu sisi pasar ditutup, yang kedua ditutup oleh pemerintah; dan hampir tidak ada pembeli. Apa yang harus kami beri makan keluarga kami. Saya menjual buah-buahan dan sayuran di sini. Orang-orang yang berdiri di sini adalah keluarga dan teman-teman saya. Ada lebih dari 20 anggota dalam keluarga. Bagaimana mereka bisa bertahan hidup? Bagaimana mereka akan mendapatkan? Tidak ada terburu-buru di warung tapi tetap saja, para pejabat ini terus mengatakan kepada kami untuk melarikan diri, "dia kata.

Berbicara tentang menerima surat penawaran dari Belgia, Raisa berkata, "Para senior saya dari universitas bekerja di sebuah proyek penelitian di Belgia. Kepala penelitian proyek di Belgia memberi saya izin untuk bergabung, dan telah mengirim surat penawaran di sini. Untuk ke sana, persetujuan dari panduan PhD saya diperlukan tetapi dia menolak untuk menandatangani formulir persetujuan. Ketika kesempatan Belgia jatuh dari tangan saya, saya sangat sedih dan saya kembali dari Kolkata."

Setelah kisah Raisa menjadi viral di media sosial, Kepala Sekolah Fisika di Universitas Devi Ahilya dan mantan Wakil Rektor, Profesor Ashutosh Mishra, dilaporkan mengatakan: "Saya ingat gelar PhD Raisa tidak dirilis, dan Raisa juga mengeluh tidak bisa memberikan viva selama dua tahun meskipun pengajuan tesisnya."

Rupanya, keadaan keluarganyalah yang membuat wanita itu melepaskan pekerjaannya di perguruan tinggi teknik setempat, dan bergabung dengan bisnis keluarganya menjual buah-buahan dan sayuran.

#doktor wanita
Loading...