Kamis, 23 April 2020 13:45

Warning WHO, Corona Belum akan Berakhir!

Fusuy
Konten Redaksi Rakyatku.Com
(foto/int)
(foto/int)

Ini bentuk peringatan. Badan Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa pandemic corona belum akan berakhir dalam waktu dekat.

RAKYATKU.COM, JAKARTA– Ini bentuk peringatan. Badan Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa pandemic corona belum akan berakhir dalam waktu dekat.

Pandemi ini, bukan hanya memicu ketidakstabilan darurat kesehatan, tetapi juga perekonomian global seiring dengan upaya bisnis bertahan dan jutaan orang kehilangan pekerjaan serta ancaman kelaparan.

“Jangan salah. Kita masih harus menempuh jalan panjang. Virus ini,  akan bersama kita untuk waktu yang lama,” ujar Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi virtual di Swiss seperti dilansir AFP.

Ucapannya itu disampaikan seiring dengan terus meningkatnya negara yang terinfeksi, jumlah kasus, dan angka kematian akibat Covid-19.

Hingga saat ini virus corona telah menyebar ke lebih dari 200 negara dengan total 2.624.846 kasus dan 183.120 kematian di seluruh dunia.

“Sebagian besar negara masih dalam tahap awal pandemi. Beberapa yang terkena dampak lebih awal sekarang mulai berupaya bangkit dan melihat potensi gelombang dua penularan virus,” ujarnya.

Pernyataan Ghebreyesus ini sejalan dengan ucapan pakar kesehatan di Amerika Serikat yang memperingatkan potensi gelombang dua penyebaran virus corona yang kemungkinan bisa lebih parah.

 

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Amerika Serikat (CDC) juga memperingatkan warganya untuk bersiap menghadapi potensi gelombang dua penyebaran virus yang kemungkinan bercampur dengan infeksi flu musiman saat memasuki musim dingin.

“Ada kemungkinan serangan virus di AS pada musim dingin nanti akan lebih sulit dibandingkan yang baru saja kita lalu,” ujar Redfield kepada The Washington Post.

Sponsored by MGID

Teguran keras yang disampaikan WHO dikeluarkan ketika sejumlah negara memutuskan untuk melonggarkan hingga mencabut kebijakan penguncian wilayah atau lockdown.

Beberapa negara di Eropa seperti Spanyol, Finlandia, Republik Ceko, Polandia, Jerman, Norwegia, Denmark, dan Prancis mengumumkan untuk melonggarkan lockdown setelah kasus baru virus corona mulai melemah.

WHO mengungkapkan industri tembakau dan produsen rokok membuat kontroversi salah yang memanfaatkan pandemi virus corona.

WHO mengatakan produsen tembakau telah mencoba memanipulasi kebijakan Covid-19 dengan menawarkan produk gratis kepada orang-orang yang tengah melakukan karantina di rumah.

“Industri tembakau telah membuat kontroversi dan kebingungan tentang risiko nikotin dan produk rokok dengan memanfaatkan #Covid19,” tulis WHO. (*)

 

Sponsored by advertnative