Selasa, 31 Maret 2020 15:00

Hindari Denda Hak Siar Rp15,4 Triliun, Liga Premier Dilanjutkan Awal Mei

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Hindari Denda Hak Siar Rp15,4 Triliun, Liga Premier Dilanjutkan Awal Mei

The Premier League atau Liga Premier Inggris mengambil risiko. Kompetisi akan kembali dilanjutkan awal Mei 2020.

RAKYATKU.COM - The Premier League atau Liga Premier Inggris mengambil risiko. Kompetisi akan kembali dilanjutkan awal Mei 2020. 

Kebijakan itu dilakukan untuk menghindari denda hak siar televisi £ 762 juta atau sekitar Rp15,4 triliun.

Jika rencana itu berjalan mulus, liga diharapkan bisa selesai pada Minggu (12/7/2020).

Rencana itu akan dibahas secara rinci pada pertemuan 20 klub. Ini dipandang sebagai cara terbaik untuk mengurangi kerugian finansial dan potensi ancaman hukum akibat penghentian liga.

Skenario untuk memulai kembali Liga Premier pada Mei sebagian besar dipengaruhi kewajiban mereka dan ketergantungan finansial pada lembaga penyiaran. Mereka memiliki kesepakatan £ 3 miliar per tahun yang berakhir pada 31 Juli. 

Berdasarkan ketentuan kontrak TV, titik cut-off untuk menyelesaikan musim ini adalah 16 Juli. Jika tidak selesai pada tanggal itu, Sky Sports, BT Sport dan pemegang hak internasional dapat meminta ganti rugi sebanyak £ 762 juta atau Rp15,4 triliun.

 

Pemilik hak siar mendorong Liga Premier untuk memberikan kejelasan sesegera mungkin. Karena mereka kehilangan pelanggan dengan kecepatan tinggi dan ingin tahu kapan mereka dapat mengharapkan jadwal mereka kembali normal.

Selama pembicaraan informal antara eksekutif klub selama beberapa hari terakhir, 12 Juli telah muncul sebagai tanggal penyelesaian optimal. Liga yang dimulai kembali pada awal Mei akan membangun potensi down-time yang lebih besar jika masing-masing klub terkena lebih banyak kasus kasus tersebut.

Namun masih belum jelas apakah jadwal seperti itu realistis. Mengingat wakil kepala petugas kesehatan Jenny Harries memperingatkan pada hari Minggu bahwa penguncian diperkirakan berlangsung hingga enam bulan ke depan.

Liga Premier sadar akan tantangan yang mereka hadapi dalam menyelesaikan musim ini. Sebelum dilarang pemerintah, niat mereka tetap ada. Setelah menangguhkan musim dua kali hingga 4 April dan 30 April, mereka tidak ingin mengumumkan penundaan lebih lanjut.

Liga Premier akan terus bekerja sama dengan pemerintah, yang telah mengindikasikan bahwa mereka ingin sepak bola dilanjutkan dalam beberapa bentuk. Segera setelah itu tidak dianggap sebagai risiko publik dan menguras sumber daya. 

Jika diberi lampu hijau, pertandingan akan dipentaskan dengan kru penyiaran berjaringan. Petugas keamanan minimal, dan tidak ada media. Ambulans tetap diperlukan di stadion.

Salah satu masalah yang akan dihadapi liga adalah meyakinkan para pemain untuk kembali beraksi. Apalagi mereka tahu tidak diasuransikan untuk virus corona karena tidak terdaftar sebagai penyakit kritis.