Selasa, 17 Desember 2019 13:55

"Insyaallah Nyenyak dan Sempat Salat Subuh," Ujar Mantan Kepala Polisi Saat Altantuya Dibunuh

Mays
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Mantan Kepala Polisi Malaysia, Musa Hassan
Mantan Kepala Polisi Malaysia, Musa Hassan

Mantan Kepala Polisi, Musa Hassan,  diseret ke "perang" Twitter. Itu setelah pengakuan mengejutkan Azilah Hadri. Bahwa dia dipaksa Najib Razak untuk membunuh model Mongolia, Altantuya Shaariibuu.

RAKYATKU.COM, MALAYSIA - Mantan Kepala Polisi, Musa Hassan,  diseret ke "perang" Twitter. Itu setelah pengakuan mengejutkan Azilah Hadri. Bahwa dia dipaksa Najib Razak untuk membunuh model Mongolia, Altantuya Shaariibuu.

Kala itu, Musa menjabat kepala polisi. Seorang pengguna Twitter lalu menyindir Musa. Dia menanyakan, apakah Musa sempat tidur nyenyak pasca pengakuan Azilah Hadri.

“Insyaallah dan sempat salah subuh. Penting untuk menegakkan kebenaran dan tidak memfitnah," cuitnya.

Mantan kepala polisi itu juga menulis ulang sebuah artikel, mengutip pengacara Abdul Razak Baginda, yang ingin menghina pengadilan sehubungan dengan pengungkapan SD (pernyataan yang sah).

Musa adalah kepala kepolisian negara, ketika model Mongolia itu ditembak mati dan tubuhnya meledak pada 2006.

Polisi telah membersihkan nama mantan perdana menteri Najib Razak, dari keterlibatan apa pun dalam kasus ini.

Pada 2015, Musa juga membantah tuduhan yang muncul dari film dokumenter Al-Jazeera, yang menghubungkan Altantuya dengan Najib.

Kemarin, Malaysiakini melaporkan, Azilah, telah menunjuk Najib terlibat dalam pembunuhan itu. Azilah adalah satu dari dua mantan anggota tim Unit Aksi Khusus (UTK), yang dihukum karena membunuh Altantuya, dan dijatuhi hukuman mati. 

Azilah, yang sedang menunggu hukuman mati di penjara Kajang, menuduh Najib, yang saat itu wakil perdana menteri dan Razak Mulia, memerintahkan pembunuhan seorang wanita Mongolia. Itu setelah keduanya meyakinkannya, bahwa korban adalah mata-mata asing yang mengancam keamanan negara itu.

SD mengajukan surat pernyataan, untuk meninjau keputusan Pengadilan Federal dan meminta sidang ulang.

Sementara itu, Musa, dalam tweet terpisah, mengatakan, mereka yang membuat heboh tanpa fakta adalah pembohong besar.

Dia menulis ini dalam tanggapannya kepada seorang pengguna twitter, yang menggunakan nama Exposing Klepto yang mengatakan: "Kebenaran yang Allah kehendaki akan muncul dan kebohonganmu akan dipublikasikan!"

Dalam tweet sebelumnya, diyakini sebagai jawaban bagi Musa, yang mengatakan bahwa ia telah melakukan salat subuh, pengguna Twitter yang sama mengatakan: “Itu benar. Azilah dan Sirul, yang membunuh Altantuya atas perintah Najib selama Ramadhan, masih mendirikan salat fajar dan salat subuh."

Musa kemudian menjawab: "Apakah itu sedang diselidiki atau difitnah?"

Dalam tweet terpisah, Musa juga membantah bahwa pihak berwenang, berusaha untuk menutup kasus terkait VIP, ketika pengguna lain mengatakan publik sudah bosan dengan perlakuan khusus.

“Polisi tidak bisa menutup kasus ini. Itu hanya melakukan investigasi jika terjadi kejahatan. Orang yang memiliki kekuasaan untuk membawa dakwaan dan membawa mereka ke pengadilan, adalah Kamar Jaksa Agung,” katanya.

Menanggapi kenyataan, bahwa orang-orang ingin mengetahui motif di balik pembunuhan Altantuya, dia menjawab: "Apakah korban pernah mengganggu di Kantor Polisi Brickfield untuk pelecehan dan intimidasi sebelum dia dibunuh?"

Loading...