Sabtu, 24 Juli 2021 16:02

Gegara Lelucon Bocil, Sopir Truk Ini Dibunuh karena Dituduh Pedofil

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Dmitry Chikvarkin (kiri). (Foto: Daily Star)
Dmitry Chikvarkin (kiri). (Foto: Daily Star)

Luka di kepala Dmitry Chikvarkin diakibatkan pipa logam sangat parah. Bahkan, pendeta pada pemakamannya di Rusia menolak untuk mengizinkan kerabatnya melihat wajahnya di peti mati.

RAKYATKU.COM - Seorang sopir truk di Rusia secara brutal dipukuli hingga tewas setelah dituduh sekelompok warga sebagai pedofil.

Dua wanita dan dua pria telah didakwa setelah pembunuhan Dmitry Chikvarkin (48) setelah seorang gadis 10 tahun "bercanda" bahwa dia dan seorang anak berusia tiga tahun "digerayangi".

Luka di kepala Chikvarkin diakibatkan pipa logam sangat parah. Bahkan, pendeta pada pemakamannya di Rusia menolak untuk mengizinkan kerabatnya melihat wajahnya di peti mati.

Baca Juga : Pakai Teknik Bernapas Era Perang Dunia II, Veteran Berusia 102 Tahun Selamat dari COVID-19

Keluarga korban--mantan sopir polisi yang merupakan ayah dari seorang gadis enam tahun dan menjalankan bisnis truknya sendiri--mengatakan tuduhan itu tidak cukup serius dan meminta mereka untuk ditingkatkan menjadi pembunuhan.

Valeria Dunaeva (25) dituduh menyebabkan luka parah yang mengakibatkan kematian setelah memimpin serangan di Chikvarkin.

 

Sergey Chabin (34) dan Mikhail Ivanov (29) menghadapi dakwaan yang sama ditambah serangan seksual terhadap pria yang mereka tuduh sebagai pelaku kekerasan anak.

Baca Juga : Seluruh Penumpang Pesawat Jatuh di Laut Rusia Tewas, Termasuk Seorang Wali Kota

Alina Mikhailova (29) ibu anak berusia 10 tahun dituduh "mengancam pembunuhan".

Sponsored by MGID

Para wanita itu menunjukkan "kekejaman dan imajinasi sadis yang hebat" ketika Chikvarkin terbunuh dalam keadaan mabuk, menurut sebuah laporan yang mengutip petugas penegak hukum.

Chikvarkin meninggal karena cedera kepala setelah serangan mengerikan itu.

Baca Juga : Bank Salah Transfer Rp19 Miliar, Pria Ini Masuk Penjara Setelah Belanjakan 4 Apartemen dan BMW

Polisi mengatakan itu terjadi setelah gadis itu mengklaim dia dan teman mudanya telah "disentuh di bawah pinggang", tetapi itu adalah "kebohongan". Polisi menambahkan bahwa anak-anak itu "bercanda", dengan konsekuensi fatal.

Sopir truk telah diminta untuk mengantar anak-anak ke pengasuh wanita, penyelidikan menemukan, tetapi perbuatan baiknya mengarah pada tuduhan palsu.

Seorang teman berkata, "Dia selalu siap membantu, dan ini adalah kesalahannya."

Baca Juga : Ancaman untuk Pengecam Rusia, Presiden Putin: Kami Akan Rontokkan Gigi Mereka

Dunaeva, Chabin, dan Ivanov menghadapi hukuman 15 tahun penjara, sementara Mikhailova menghadapi hukuman yang lebih ringan jika terbukti bersalah atas tuduhannya.

Namun, Dmitry Zhikin, pengacara keluarga korban, mengatakan, "Kami tidak setuju dengan keputusan ini dan telah mengajukan mosi [untuk] tuduhan pembunuhan."

Chikvarkin digambarkan sebagai "ayah yang penuh kasih" oleh keluarganya dan sebagai "berani dan tak kenal takut" oleh mantan rekan-rekannya.

Baca Juga : Rusia Tetapkan Amerika Serikat sebagai Negara Tak Bersahabat

Sumber: Daily Star

Sponsored by advertnative
 
#Rusia #Pedofil