Minggu, 14 Februari 2021 10:31

Trump Selamat! 43 Suara Menolak Pemakzulan

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Donald Trump (REUTERS/Leah Millis)
Donald Trump (REUTERS/Leah Millis)

Pemakzulan terhadap Trump juga pernah dilakukan pada 18 Desember 2019 setelah DPR menyetujui pemakzulan atas dasar penyalahgunaan kekuasaan dan menghalang-halangi Kongres.

RAKYATKU.COM - Mantan presiden Amerika Serikat Donald Trump kembali lolos dari sidang pemakzulan keduanya pada Sabtu (13/2).

Pemungutan suara dalam sidang, tidak mencukupi untuk memutuskan Trump bersalah, terkait dugaan dia sebagai pemicu kerusuhan Capitol Hill.

Sebanyak 57 senator memutuskan Trump bersalah. Lainnya, 43 suara, memutuskannya tidak. Untuk dapat memakzulkan, diperlukan dua pertiga suara atau dari 67 senator AS. Hasil tersebut didapatkan setelah persidangan lima hari di Capitol Hill.

Baca Juga : Donald Trump Bakal Luncurkan Platform Media Sosial Sendiri

Ada tujuh dari 50 senator Partai Republik (partainya Trump) bergabung dengan Partai Demokrat mendukung pemakzulan Trump. Mereka adalah Richard Burr, Bill Cassidy, Susan Collins, Lisa Murkowski, Mitt Romney, Ben Sasse, dan Pat Toomey.

Pemimpin Senat Republik Mitch McConnell memilih tidak bersalah dalam voting di sidang ini. Namun, ia tidak menampik kalau Trump memang terlibat dalam memicu kerusuhan.

 

"Tidak diragukan lagi bahwa Presiden Trump secara praktis dan moral bertanggung jawab untuk memprovokasi peristiwa hari itu. Orang-orang yang menyerbu gedung ini percaya bahwa mereka bertindak atas keinginan dan instruksi presiden mereka," ujarnya.

Baca Juga : Selama Menjabat Presiden AS, Kekayaan Donald Trump Menurun

Demokrat berpendapat bahwa perilaku Trump adalah kasus perilaku yang "terbuka dan tertutup", menelusuri kembali bagaimana dia menghabiskan dua bulan mengulangi kebohongan bahwa pemilihan itu dicuri, sebelum menghasut para pendukungnya untuk menyerang Kongres dan menghentikan sertifikasi kemenangan Joe Biden.

Sponsored by MGID

"Dia memanggil para pendukungnya ke Washington, di Ellipse, membuat mereka menjadi hiruk pikuk, dan mengarahkan mereka ke Capitol," kata Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer setelah pemungutan suara.

Tim pembela menepis bukti, dengan alasan bahwa seruan Trump kepada pendukungnya untuk "berjuang sekuat tenaga, pada rapat umum yang mendahului serangan," hanyalah retorika.

Baca Juga : Jelang Pemakzulan Donald Trump, Anggota Kongres Dapat Ancaman Pembunuhan

Tetapi argumen utama mereka adalah bahwa Senat tidak memiliki yurisdiksi konstitusional untuk mengadili mantan presiden. Sebagian besar senator Republik setuju.

Tetapi Mitch McConnell, pemimpin minoritas Senat yang kuat, memilih untuk membebaskan dengan alasan yang sama, tidak ragu bahwa dia menganggap Trump telah menyebabkan kerusuhan- yang membuat anggota parlemen melarikan diri untuk keselamatan ketika gerombolan perampok mengamuk di Capitol.

Mantan sekutu Trump itu melontarkan teguran pedas terhadap mantan presiden itu, menyebut tindakannya sebelum serangan itu sebagai "kelalaian yang memalukan" dari tugas.

Baca Juga : Fantastis, Segini Uang Pensiun dan Tunjangan yang Dikantongi Trump

"Tidak ada pertanyaan - tidak ada - bahwa presiden Trump secara praktis dan moral bertanggung jawab untuk memprovokasi peristiwa hari itu," kata McConnell kepada majelis setelah pemungutan suara dikutip dari CNBCIndonesia.

Donald Trump bukan kali pertama selamat dari sidang pemakzulan. Pemakzulan terhadapnya juga pernah dilakukan pada 18 Desember 2019 setelah DPR menyetujui pemakzulan atas dasar penyalahgunaan kekuasaan dan menghalang-halangi Kongres. Trump waktu itu diduga menggunakan kuasanya untuk memata-matai kandidat presiden 2020 Joe Biden.

Sponsored by advertnative
 
#Donald Trump