Rabu, 08 Juli 2020 15:32

Pantau Aktivitas Nuklir Iran, Israel Luncurkan Satelit Mata-Mata

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Israel luncurkan satelit Ofek 16. ©Reuters
Israel luncurkan satelit Ofek 16. ©Reuters

Israel telah meluncurkan satelit mata-mata baru pada hari Senin yang dapat membantu memantau aktivitas nuklir Iran. Pejabat Israel sebelumnya telah membantah dugaan sabotase asing dalam insiden baru-b

RAKYATKU.COM - Israel telah meluncurkan satelit mata-mata baru pada hari Senin yang dapat membantu memantau aktivitas nuklir Iran. Pejabat Israel sebelumnya telah membantah dugaan sabotase asing dalam insiden baru-baru ini di fasilitas nuklir Iran Natanz.

Kementerian pertahanan Israel mengatakan satelit Ofek 16 mentransmisikan data setelah berhasil diluncurkan pada Senin pagi, bergabung dengan berbagai satelit mata-mata berurutan yang telah ditempatkan Israel ke orbitnya sejak tahun 1988.

"Investasi negara Israel dalam teknologi luar angkasa dianggap penting dan strategis untuk tujuan intelijen," kata seorang pejabat pertahanan Israel seperti dikutip dari The Telegraph, Selasa (7/7).

Penambahan satelit lain akan meningkatkan kecepatan pengumpulan intelijen Israel, kata Amnon Harari, kepala program ruang angkasa dan satelit kementerian pertahanan.

"Setelah Anda memiliki lebih dari satu satelit secara paralel di langit, Anda mencapai waktu kunjungan yang lebih baik daripada target yang diinginkan," katanya.

"Iran banyak berinvestasi untuk membangun kekuatan dan program luar angkasa," tambah Harari, merujuk pada Teheran yang berhasil meluncurkan satelit militernya sendiri pada bulan April setelah berbulan-bulan gagal.

"Upaya itu ada dan kita harus berasumsi bahwa pada akhirnya, mereka akan mencapai tingkat signifikan di bidang ini," ujarnya.

Peluncuran satelit Israel terjadi sehari setelah Iran mengakui bahwa kebakaran yang tidak dapat dijelaskan di pabrik nuklir Natanz bawah tanah Kamis lalu menyebabkan kerusakan signifikan pada fasilitas pengayaan uranium utamanya dan dapat memperlambat produksi sentrifugal.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran Keivan Khosravi mengatakan penyebab kecelakaan di pabrik perakitan sentrifugal di provinsi Isfahan tengah telah diidentifikasi tetapi tidak segera menawarkan informasi lebih lanjut karena pertimbangan keamanan.

Fasilitas Iran lainnya telah melaporkan insiden misterius baru-baru ini, termasuk kebakaran di sebuah pembangkit listrik di Iran barat daya pada hari Sabtu, sebuah ledakan di sebuah klinik medis di utara Teheran yang menewaskan 19 orang Selasa lalu, dan sebuah ledakan di fasilitas rudal dekat Teheran pada 26 Juni.

Israel sebelumnya telah menunjukkan diri mampu melakukan operasi di Iran, termasuk pencurian setengah ton dokumen nuklir rahasia dari gudang Teheran pada tahun 2018, meskipun para pejabat Israel biasanya tidak mengkonfirmasi kegiatan rahasia.

Ketika ditanya tentang kebakaran Natanz pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri Israel Gabi Ashkenazi mengatakan "kami mengambil tindakan yang lebih baik dibiarkan tidak terungkap," dan Menteri Pertahanan Benny Gantz mengatakan kepada Radio Angkatan Darat bahwa "tidak semua yang terjadi di Iran terkait dengan kita".

"Ada perasaan yang berkembang bahwa ini bukan semua kebetulan," kata Holly Dagres, seorang warga nonresiden di Dewan Atlantik, menyebut komentar Mr Gantz "lebih dari penyangkalan non-penolakan".

Kantor berita Iran, IRNA, mempublikasikan sebuah artikel pada hari Kamis yang membahas apa yang disebutnya kemungkinan sabotase oleh Israel dan Amerika Serikat, meskipun mereka menghindari menuduh baik secara langsung.

"Sejauh ini Iran telah mencoba untuk mencegah krisis yang intensif dan pembentukan kondisi dan situasi yang tidak terduga," kata IRNA.

"Tetapi penyeberangan garis merah Republik Islam Iran oleh negara-negara yang bermusuhan, terutama rezim Zionis dan AS, berarti bahwa strategi harus direvisi."

Israel diyakini sebagai satu-satunya kekuatan nuklir di kawasan itu dan berjanji tidak akan pernah membiarkan musuh bebuyutannya Iran memperoleh senjata atom. Iran membantah berusaha mengembangkan bom atom, dengan mengatakan program nuklirnya damai.

Namun sejak Amerika Serikat secara sepihak menarik diri dari perjanjian nuklir Iran pada Mei 2018, Iran telah berjalan kembali pada sejumlah komitmen yang dibuatnya di bawah Rencana Aksi Komprehensif Bersama, termasuk memperkaya uranium di luar level yang ditentukan oleh kesepakatan.

Jika fasilitas Iran terbukti telah diserang, "ini hanya akan meningkatkan dorongan pemerintah Iran untuk mengambil program nuklirnya di bawah tanah," kata Dagres.

sumber: merdeka.com

Loading...