Kamis, 30 April 2020 08:01

Microsoft Corp Raup Pendapatan Rp202,7 Triliun di Tengah Pandemi Virus Corona

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Microsoft Corp Raup Pendapatan Rp202,7 Triliun di Tengah Pandemi Virus Corona

Microsoft Corp melaporkan pendapatan kuartalan di atas perkiraan Wall Street, Rabu (29/4/2020). Platform cloud-nya Azure dan tim aplikasi kolaborasi jadi salah satu faktornya.

RAKYATKU.COM - Microsoft Corp melaporkan pendapatan kuartalan di atas perkiraan Wall Street, Rabu (29/4/2020). Platform cloud-nya Azure dan tim aplikasi kolaborasi jadi salah satu faktornya.

Ketika orang-orang berdiam diri di rumah karena pandemi virus corona, memainkan lebih banyak game di konsol Xbox.

Saham perusahaan, yang naik lebih dari 12 persen tahun ini, naik sekitar 5 persen dalam perdagangan yang diperpanjang.

Microsoft mengatakan Windows diuntungkan oleh meningkatnya permintaan untuk mendukung skenario pekerjaan dan pembelajaran jarak jauh. Sebagian diimbangi oleh kendala rantai pasokan di China yang meningkat pada akhir kuartal ketiga.

Microsoft mengatakan bahwa kendala rantai pasokan karena pandemi virus corona telah menunda beberapa pengeluarannya untuk membangun pusat data Azure.

Pendapatan juga dibantu oleh permintaan untuk layanan cloud perusahaan. Namun pertumbuhan Azure melambat menjadi 59 persen di kuartal yang dilaporkan, dibandingkan dengan pertumbuhan 62 persen di kuartal kedua.

 

Microsoft mengatakan pendapatan untuk "cloud komersial", kombinasi dari Azure dan versi perangkat lunak berbasis cloud seperti Office, naik 39 persen menjadi $ 13,3 miliar atau sekitar Rp202,7 triliun.

Margin laba kotor bisnis, ukuran kunci dari keuntungan cloud yang Microsoft telah katakan kepada para investor bahwa mereka mengharapkan untuk meningkat, adalah 67 persen berbanding 63 persen tahun lalu.

Microsoft juga mengatakan belanja modal adalah $ 3,9 miliar, naik dari $ 3,4 miliar setahun sebelumnya dan lebih rendah dari $ 4,5 miliar pada kuartal sebelumnya karena perusahaan menggunakan pusat data untuk mendukung Azure.

Wabah virus corona dan pergeseran berikutnya untuk bekerja dari rumah telah meningkatkan keterlibatan pengguna pada aplikasi Tim Microsoft yang melihat panggilan video meroket 1.000 persen di bulan Maret.

Tim, yang bersaing dengan aplikasi konferensi video Zoom Video Communications Inc dan Slack Technologies Inc, telah mendapat manfaat dari langkah-langkah ini di banyak negara, mencapai 44 juta pengguna bulan lalu.

Microsoft mengatakan pendapatan di segmen Intelligent Cloud-nya, yang meliputi Azure, naik 27 persen menjadi $ 12,28 miliar, mengalahkan perkiraan analis sebesar $ 11,87 miliar, menurut data IBES dari Refinitiv.

Pendapatan raksasa teknologi itu naik 15 persen menjadi $ 35,02 miliar pada kuartal ketiga yang berakhir 31 Maret, mengalahkan perkiraan $ 33,66 miliar. Penghasilan bersih naik menjadi $ 10,75 miliar, atau $ 1,40 per saham, dari $ 8,81 miliar, atau $ 1,14 per saham, setahun sebelumnya.