Topik Berita : Rusia

Tindakan brutal tersebut terjadi di Pulau Guam Pasifik, Amerika Serikat, setelah Akmal Khozhiex berdebat dengan korbannya tentang vaksin COVID19.