Kamis, 20 Juni 2024 17:13

Pj Bupati Takalar Puji PJ Wali Kota Parepare

Editor
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Pj Bupati Takalar Puji PJ Wali Kota Parepare

Pj Bupati Takalar Puji PJ Wali Kota Parepare

RAKYATKU.COM, PAREPARE -- Kepala Bappelitbangda Sulsel yang juga Pj Bupati Takalar Setiawan Aswad, memuji Pj Wali Kota Parepare Akbar Ali.

Pujian tersebut disampaikan dalam pertemuan antara Bappelitbangda Sulsel dan JICA terkait rencana kerja sama dengan Pemerintah Kota (Pemkot) Parepare dalam upaya penanggulan Kemiskinan.

"Jadi ada momentum bisa bersama-sama tanggulangi kemiskinan dan kemiskinan ekstrem di Sulawesi Selatan. Karena kemiskinan saat ini masih berada pada angka cukup mengkhawatirkan. Padahal dalam 2 dekade ke depan kita mau jadi negara maju dengan tingkat kemiskinan 0 persen,” ungkap Setiawan.

Baca Juga : Pj Wali Kota Parepare Akbar Ali Didaulat Narsum di Subuh Berkah

Setiawan mengungkapkan, saat ini sebuah terobosan baru tanggulangi kemiskinan bersama-sama sudah dilakukan, tetapi gerakannya terbatas pada kualitas sinkronisasi.

Karena itu, Setiawan menekankan, konsep JICA bisa atasi persoalan kolaborasi dalam penanggulangan kemiskinan tersebut.

Jadi yang terjadi saat ini, ada persoalan kemiskinan Lokus di desa tertentu, Provinsi berusaha sentuh tapi belum kelihatan keterpaduannya. Sekarang kita sentuh sama-sama, supaya daya dorong lebih cepat. Kita kolabroasi pada target yang sama,

Baca Juga : Pangkas Pemasaran Produk Pertanian, Pemkot Parepare Launching Pasar Tani

membuat sentuhan secara menyeluruh, komprehensif,” tegas Setiawan.

Sulsel, ada tiga Lokus sentuhan kerja sama Bappelitbangda dan JICA untuk penanggulangan kemiskinan yakni Kabupaten Jeneponto, Takalar, dan Kota Parepare.

Sasarannya, dengan mengunjungi usaha ekonomi kelompok masyarakat untuk lahirkan pilot project penanggulangan kemiskinan.

Baca Juga : Pemkot Parepare Launching Bantuan Langsung Berkelanjutan

Di Parepare, Kelompok Budidaya Perikanan Saroja (bantuan sarana mini bioflock) di

Kelurahan Bumi Harapan, Kecamatan Bacukiki Barat, dan kelompok usaha booth semi kontainer yang tersebar di beberapa titik menjadi sasaran untuk pilot project.

Kepala Bappelitbangda Sulsel dan Tim JICA turun langsung berinteraksi dan wawancara dengan kelompok usaha tersebut. “Kita sentuh sama-sama dan kelihatan peran Pemerintah Kelurahan, Pemerintah Kota, dan Pemerintah Provinsi. Hasilnya, kita evaluasi tahun 2025,” kata Setiawan.

Baca Juga : Dinas Pendidikan Parepare Janjikan Pembayaran Insentif Guru Nonsertifikasi dalam Minggu Ini

Kepala Bappeda Parepare Zulkarnaen Nasrun mengemukakan, kelompok usaha di Parepare ini bagian dari upaya penanggulangan kemiskinan, dan masuk dalam 8 program prioritas pembangunan oleh Pj Wali Kota.

Zulkarnaen juga mengulas upaya percepatan penghapusan kemiskinan ekstrem dilakukan melalui lintas sektor secara kolaboratif di Parepare. Di antaranya dengan mengurangi beban pengeluaran masyarakat, seperti pemberian bantuan sosial berupa Program Keluarga Harapan (PKH), bantuan beras sejahtera, Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT), Bantuan Cadangan Beras Pemerintah (CBP) untuk 8.605 KK, Bantuan Beasiswa Kurang Mampu bagi 2.390 siswa SD dan SMP, pemberian Jaminan Kesehatan melalui BPJS Kesehatan.

Kemudian meningkatkan pendapatan masyarakat melalui bantuan peralatan bagi UMKM, mengurangi jumlah kantong-kantong kemiskinan, perbaikan/rehabilitasi rumah tidak layak huni melalui bedah rumah dan rumah impian, serta peningkatan kualitas kawasan permukiman kumuh (sanitasi, air minum, jalan, dan drainase).

Baca Juga : Pemkot dan DPRD Parepare Tandatangani Persetujuan Perda LPj 2023

“Jadi angka kemiskinan ekstrem di Parepare relatif rendah dibanding daerah lain di Sulawesi Selatan. Telah dilakukan pemadanan antara data Percepatan Penurunan Kemiskinan Ekstrem Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kependudukan, dengan data Registrasi Sosial Ekonomi BPS melalui verifikasi dan validasi di seluruh Kelurahan,” ungkap Zulkarnaen.

Sehingga, lanjutnya diperoleh data masyarakat miskin ekstrem di Parepare tahun 2023 berjumlah 182 jiwa.

“Itupun diperoleh keterangan tambahan dari jumlah itu, 10 orang telah meninggal dunia, 11 berstatus orang dengan masalah kejiwaan, 9 orang merupakan penyandang disabilitas, dan sekitar 50 orang berusia di atas 65 tahun atau masuk kategori usia non produktif,” tandas Zulkarnaen

Penulis : Hasrul Nawir
#Pemkot Parepare