Rabu, 29 Mei 2024 20:36

Anggota DPRD Makassar Ingatkan Pentingnya Mengelola Limbah B3 Dengan Baik

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Anggota DPRD Makassar, Andi Suharmika.
Anggota DPRD Makassar, Andi Suharmika.

“Limbah B3 ini memiliki potensi bahaya yang tinggi, baik bagi petugas kesehatan yang menangani langsung maupun bagi masyarakat umum jika tidak dikelola dengan baik,”

RAKYATKU.COM, MAKASSAR – Anggota DPRD Kota Makassar, Andi Suharmika menanggapi isu limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) dari fasilitas pelayanan kesehatan yang kembali menjadi perhatian masyarakat dan pemerintah.

Hal itu disampaikan dalam rapat Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kota Makassar 2025-2045.

Menurutnya, penanganan limbah B3 dari fasilitas kesehatan harus menjadi prioritas utama bagi semua pihak terkait, termasuk pemerintah, rumah sakit, dan perusahaan pengelola limbah.

Baca Juga : Gratis, Andi Seto Asapa Luncurkan MOBIL LORONG Melayani 24 Jam

“Limbah B3 ini memiliki potensi bahaya yang tinggi, baik bagi petugas kesehatan yang menangani langsung maupun bagi masyarakat umum jika tidak dikelola dengan baik,” katanya pada Rabu, 29 Mei 2024.

Ia menekankan, bagi setiap fasilitas pelayanan kesehatan harus memastikan bahwa limbah B3 dikumpulkan, disimpan dan diangkut sesuai dengan regulasi yang berlaku. Ia juga mengigatakan pentingnya teknologi pengolahan limbah yang ramah lingkungan.

"Selain itu perlu ada edukasi dan pelatihan berkelanjutan bagi petugas yang terlibat dalam proses ini. Teknologi seperti insinerator modern dengan pengendalian emisi yang baik, serta metode pengolahan lainnya seperti autoklaf untuk sterilisasi limbah medis, dapat membantu mengurangi risiko pencemaran lingkungan,” tambahnya.

Baca Juga : 7 Bakal Calon Wali Kota Makassar Dengan Elektabilitas Paling Tinggi

Sebagaimana diketahui, limbah B3 ini meliputi berbagai jenis limbah medis seperti jarum suntik bekas, sisa obat-obatan, perban, dan bahan kimia berbahaya yang digunakan dalam berbagai prosedur medis. Penanganan yang tidak tepat dapat menyebabkan risiko serius terhadap kesehatan manusia dan lingkungan.

#Andi Suharmika #dprd makassar