Selasa, 14 Juni 2022 08:35

Capaian Vaksinasi Dosis Dua Rendah, Kemenkes: Masyarakat Merasa Tak Perlu Dapat Perlindungan

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Sekretaris Direktorat Jenderal (Ditjen) Kesehatan Masyarakat Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi.
Sekretaris Direktorat Jenderal (Ditjen) Kesehatan Masyarakat Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi.

Ada beberapa faktor yang memengaruhi mengapa dosis kedua belum tercapai. Salah satunya, situasi di daerah yang terus membaik. Kemudian merasa tidak perlu untuk mendapatkan perlindungan dengan melengkapi sampai dosis kedua.

RAKYATKU.COM - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mencatat vaksinasi dosis dua untuk masyarakat di Indonesia baru mencapai 62 persen dari total populasi per Senin (13/6/2022).

Sekretaris Direktorat Jenderal (Ditjen) Kesehatan Masyarakat Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi, menargetkan 70 persen dari total populasi pada akhir Juni 2022 harus sudah mendapatkan vaksinasi dua dosis. Hal itu sebagai salah satu syarat dari Badan Kesehatan Dunia (WHO) untuk masuk ke fase endemi.

"Memang sampai saat ini kalau kita lihat kurang lebih baru sekitar 168 juta masyarakat yang mendapatkan vaksinasi secara lengkap. Kalau kita bandingkan kurang lebih 62 persen dari total populasi. Kalau dilihat kita memang harus melakukan percepatan untuk pencapaian vaksinasi," katanya dalam konferensi daring, Senin (13/6/2022).

Baca Juga : Kemenkes: Booster Kedua Vaksin Covid-19 Dimulai Pekan Ini

Walaupun capaian vaksinasi dosis dua di Indonesia terbilang cukup rendah, Kemenkes optimistis capaian 70 persen masyarakat mendapatkan dua dosis akan terealisasi pada akhir Juni 2022.

"Mungkin belum semua daerah terutama daerah-daerah yang merupakan penyumbang kasus Covid-19 paling besar itu yang ingin kami lakukan (vaksinasi)," ujar Nadia.

Nadia menjelaskan, ada beberapa faktor yang memengaruhi mengapa dosis kedua belum tercapai. Pertama, masih banyak masyarakat yang belum bisa mendapatkan vaksin dosis kedua karena sebelumnya sudah terpapar Covid-19.

Baca Juga : Koordinator Posko Covid-19 Barru: Banyak Data Vaksin 2 Warga Drop Out

"Kedua, karena situasi di daerah yang terus membaik. Kemudian merasa tidak perlu untuk mendapatkan perlindungan dengan melengkapi sampai dosis kedua. Ini artinya edukasi harus kita ingatkan bahwa situasi pandemi Covid-19 belum selesai," jelasnya.

Sponsored by MGID

Faktor selanjutnya yang memengaruhi capaian vaksinasi dua dosis lantaran masalah geografis sehingga menghambat jalannya vaksinasi di daerah pelosok.

"Banyak petugas kesehatan yang membutuhkan waktu mencapai daerah-daerah untuk melengkapi dosis kedua bagi masyarakat," ucapnya.

Baca Juga : Kementerian Kesehatan: 18 Kasus Dugaan Hepatitis Akut di 7 Provinsi

Kemudian, Kemenkes memaparkan hanya tujuh provinsi belum mencapai target vaksinasi dua dosis hingga 70 persen. Namun, masih banyak kabupaten/kota di Indonesia yang belum mencapai angka 70 persen vaksinasi dua dosis.

"Ini tentunya kembali lagi bahwa kita harus melakukan percepatan-percepatan misalnya membuka sentra vaksinasi lebih banyak. Kemudian, kembali mengajak para tokoh masyarakat untuk melakukan upaya-upaya memastikan masyarakat bahwa pandemi belum selesai," ungkap Nadia.

Untuk mencapai target capaian vaksinasi pada akhir Juni 2022. Edukasi maupun sosialisasi yang intensif terus dilakukan pemerintah agar kesadaran masyarakat tentang manfaat vaksinasi terus tumbuh sehingga target 70 persen bisa tercapai pada Juni 2022.

Baca Juga : Hampir 100 Persen Warga Indonesia "Kebal" COVID-19

"Lalu, memerangi hoaks. Hoaks masih banyak yang menyebabkan masyarakat menjadi ragu-ragu untuk menerima vaksin dosis kedua," tandas Nadia. (*)

Sumber: VOA Indonesia

#Kementerian Kesehatan #vaksinasi covid-19