Selasa, 26 April 2022 15:05

Dinilai Menyesatkan, Taliban Larang TikTok hingga PUBG

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi. (Foto: CGTN)
Ilustrasi. (Foto: CGTN)

"Konten menjijikan (Tiktok) tidak konsisten dengan hukum Islam," kata Juru bicara Taliban, Inamullah Samangani.

RAKYATKU.COM - Penggunaan TikTok dan gim PUBG dilarang di Afghanistan oleh Taliban. Kedua aplikasi ini dinilai menyesatkan.

Juru bicara Taliban, Inamullah Samangani, mengatakan Kementerian Komunikasi dan Teknologi Informasi mengambil keputusan ini karena konten kedua aplikasi tersebut menyesatkan generasi muda.

"Kementerian Komunikasi dan Teknologi Informasi diperintahkan untuk menghapus aplikasi dari server internet dan membuatnya tak bisa diakses ke semua orang di Afghanistan," kata dia dikutip dari The Independent, Selasa (26/4/2022).

Baca Juga : Heboh, Pria Memakai Kaos Oblong Bersarung Biru Munculkan Uang dari Balik Bantal

Ia juga berujar pemerintahan Taliban akan mencegah publikasi dari medium yang memberikan materi dan program tak bermoral.

Tak hanya itu, Samangani mengatakan kepada Bloomberg, "Konten menjijikan (Tiktok) tidak konsisten dengan hukum Islam."

"Kami menerima banyak keluhan terkait bagaimana aplikasi TikTok dan gim PUBG membuang waktu masyarakat," ujarnya.

Baca Juga : Korban Tewas Akibat Gempa di Afghanistan Capai 1.000 Orang

Keputusan Taliban melarang penggunaan kedua aplikasi itu diambil dalam pertemuan kabinet, Rabu (20/4/2022).

Sponsored by MGID

TikTok sendiri merupakan aplikasi berbasis pembagian video yang banyak masyarakat dunia. Sementara, PUBG adalah gim video daring bergenre pertarungan. (*)

#Taliban #Afghanistan #TikTok #PUBG