Selasa, 05 April 2022 15:38

AS Minta Putin Diadili Atas Kekejaman Pasukan Rusia di Ukraina, Biden: Orang Ini Brutal

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin (Foto/Getty Image)
Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin (Foto/Getty Image)

"Orang ini brutal," kata Biden tentang pemimpin Rusia itu, seraya menambahkan bahwa dia yakin Putin adalah penjahat perang.

RAKYATKU.COM, -- Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden karena agar Presiden Rusia Vladimir Putin diadili atas kejahatan perang muncul bukti kekejaman yang diduga dilakukan oleh pasukan Rusia di Ukraina.

Ada peningkatan internasional atas dugaan pembunuhan warga sipil di Bucha, sebuah kota di ibukota Kyiv.

"Orang ini brutal," kata Biden tentang pemimpin Rusia itu, seraya menambahkan bahwa dia yakin Putin adalah penjahat perang.

Baca Juga : Putin Persilahkan Finlandia dan Swedia Gabung NATO, Tapi Ingatkan Hal Ini!

Para pejabat AS mengatakan mereka mendukung tim jaksa internasional menuju Bucha untuk mengumpulkan bukti.

Pemerintah Ukraina telah memulai penyelidikan kejahatan setelah mengatakan mayat 410 warga sipil telah ditemukan di daerah sekitar Kyiv. Beberapa di kuburan massal sementara yang lain melihat tangan dan ditembak dari jarak dekat.

Para pejabat di Kyiv juga menuduh pasukan membunuh seorang kepala desa, suaminya, dan di desa Motoyzhyn karena membantu pasukan Ukraina di daerah itu.

Baca Juga : Jokowi Tiba di Rusia untuk Bertemu Putin

"Anda mungkin ingat saya dikritik karena menyebut Putin sebagai kejahatan perang," kata Biden.

Sponsored by MGID

"Kau melihat apa yang terjadi di Bucha, dia adalah kejahatan perang, tapi kita harus mengumpulkan semua detailnya sehingga ini bisa menjadi kejahatan perang," sambungnya.

Biden mengatakan penemuan Bucha itu keterlaluan dan mengatakan bahwa penting bagi Putin bertanggung jawab atas kekejaman yang dilakukan oleh militernya di Ukraina.

Baca Juga : Jokowi Tawarkan Sampaikan Pesan Zelenskyy kepada Putin

Dia menambahkan bahwa dia bermaksud berusaha untuk menjatuhkan sanksi lebih terhadap Rusia.

Analisis foto oleh New York Times menunjukkan setidaknya 11 mayat di jalan-jalan pada 11 Maret, ketika Rusia menduduki kota itu.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan memiliki laporan yang kredibel tentang menyukai, menghargai, dan eksekusi singkat yang dilakukan oleh pasukan Rusia sebagai bagian dari apa yang digambarkan sebagai kampanye yang lebih luas dan meresahkan.

Baca Juga : Tiba di Istana Maryinsky, Jokowi Disambut Zelensky

Atas permintaan Ukraina, jaksa internasional akan mendukung jaksa agung unit kejahatan perang Ukraina.

"Ada laporan dan gambar dari rangkaian mimpi buruk kekejaman," kata juru bicara departemen luar negeri Ned Price.

Pentagon mengatakan cukup jelas bahwa Rusia berada di balik kekejaman di Bucha, tetapi penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk memastikan unit mana yang bertanggung jawab.

Baca Juga : Kunjungi Lokasi Terdampak Perang di Ukraina, Jokowi: Menyedihkan Sekali Banyak Rumah yang Rusak

"Saya yakin Anda tahu tentang taktik lama para propagandis Rusia yang terus-menerus berusaha menolak tuduhan militer Rusia," kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

"Sekarang mereka melakukan hal yang sama. Kebohongan yang sama. Mereka mencoba memutarbalikkan fakta. Tapi, saat itu, mereka tidak akan berhasil. Mereka tidak akan bisa menipu seluruh dunia,"

Prancis dan Jerman mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka menemukan diplomat Rusia sebagai tanggapan atas di Bucha.

Baca Juga : Kunjungi Lokasi Terdampak Perang di Ukraina, Jokowi: Menyedihkan Sekali Banyak Rumah yang Rusak

Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan pengusiran 40 Menteri sebagai tanggapan atas kebrutalan yang dilakukan Kremlin di Ukraina.

Pemerintah Prancis mengatakan akan mengusir banyak staf Rusia, tetapi tidak menyebutkan jumlah seperti itu.

Lithuania mengatakan menghindari duta besar Rusia, mengutip kekejaman yang dikatakan telah dilakukan oleh pasukan Rusia di Ukraina.

Baca Juga : Kunjungi Lokasi Terdampak Perang di Ukraina, Jokowi: Menyedihkan Sekali Banyak Rumah yang Rusak

Duta Besar Moskow untuk PBB mengatakan Rusia akan memberikan bukti empiris kepada Dewan Keamanan PBB yang menunjukkan bahwa pernyataan Barat tentang peristiwa di Bucha adalah bohong.

Pada konferensi pers di New York, Vasily Nebenzya menuduh Ukraina dan sponsor Barat-nya memalsukan bukti dan melakukan serangan bendera palsu terhadap rakyatnya sendiri.

Sumber: BBC News

#Presiden Amerika Serikat #Joe BIden #Presiden Rusia #vladimir putin #Ukraina #Kejahatan Perang