Sabtu, 12 Maret 2022 09:29

Ayah Tembak Bayi Perempuannya Berkali-kali hingga Tewas karena Ingin Anak Laki-Laki

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Shahzaib Khan (tengah) sempat melarikan diri dari tempat kejadian, tetapi ditangkap Kamis (10/3/2022) di distrik terdekat. (Foto: Twitter Punjab Police)
Shahzaib Khan (tengah) sempat melarikan diri dari tempat kejadian, tetapi ditangkap Kamis (10/3/2022) di distrik terdekat. (Foto: Twitter Punjab Police)

Tersangka yang diidentifikasi sebagai Shahzaib Khan, diduga memasuki rumahnya dan meminta istrinya untuk menyerahkan Jannat sebelum menembak mati bayi itu.

RAKYATKU.COM - Seorang ayah di Pakistan ditangkap karena dicurigai menembak mati bayi perempuannya yang berusia tujuh hari karena ingin anak sulungnya laki-laki. Kasus ini memicu kemarahan di Pakistan.

Bayi yang baru lahir bernama Jannat--yang berarti surga dalam bahasa Urdu--ditembak lima kali pada Senin (7/3/2022) di rumahnya di pusat Kota Mianwali.

Surat kabar Dawn melaporkan, tersangka yang diidentifikasi sebagai Shahzaib Khan, diduga memasuki rumahnya dan meminta istrinya untuk menyerahkan Jannat sebelum menembak mati bayi itu.

Baca Juga : ISIS Klaim Bertanggung Jawab Bom Bunuh Diri Jelang Jumatan di Masjid Pakistan

Shahzaib, yang telah menikah selama dua tahun, kemudian melarikan diri dari tempat kejadian, tetapi ditangkap pada Kamis (10/3/2022) di distrik terdekat.

Di beberapa bagian adat suku Pakistan, bayi perempuan dapat dianggap sebagai penghinaan terhadap kedewasaan.

Paman dari pihak ibu gadis itu, Hidayatullah Khan, mengajukan pengaduan resmi terhadap tersangka atas pembunuhan itu.

Baca Juga : Korban Bertambah Jadi 56 Orang, Saksi Mata Bom di Masjid Sebelum Salat Jumat: Ia Menutup Mata dan Ledakkan Diri

"Seorang bayi perempuan lahir ... dia marah," kata Hidayatullah, mengacu pada sang ayah.

Sponsored by MGID

Kerabat yang hancur itu mengatakan Shahzaib belum kembali ke rumah keluarga setelah mengetahui istrinya telah melahirkan seorang bayi perempuan dan menolak untuk menerimanya.

Hidayatullah mengatakan tersangka memasuki rumah keluarga tempat kerabat berkumpul dan memerintahkan istrinya untuk menyerahkan Jannat kepadanya.

Baca Juga : Ledakan Bom di Masjid Sebelum Salat Jumat, 30 Orang Tewas

"Tersangka membawa gadis itu ke tangannya dan menembaknya sampai mati," katanya kepada Dawn.

Hidayatullah mengklaim bahwa dia telah mencoba untuk mengambil bayi itu dari Shahzaib, tetapi tersangka telah mengarahkan pistol ke arahnya dan kerabat lainnya dan mengancam akan menembak mereka jika mereka mendekat.

Kasus tersebut memicu kemarahan di Pakistan, dengan publik mengutuk kematian "brutal" bayi yang baru lahir.

Baca Juga : Polisi Pakistan Tangkap 80 Terduga Pelaku Pembunuhan Pria Gangguan Mental yang Dituduh Membakar Al-Qur'an

"Ini melampaui barbar, brutal, dan kejam. Satu-satunya solusi untuk menghentikan kebrutalan ini adalah menggantungnya di depan umum," tulis Tehseen Qasim di Twitter.

"Aku jijik pada intinya. Saya merasa sangat kasihan pada ibu. Lihatlah putri cantik yang dimilikinya. Perempuan memimpin dunia, ini tahun 2022," tulis Misbah Munir, pengguna Twitter lainnya.

#ayah bunuh anak #Pakistan