Rabu, 12 Januari 2022 09:05

Rumah Sakit di AS Izinkan Pegawai yang Terjangkit COVID-19 Tetap Bekerja

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi. (Foto: iStockphoto/andrei_r)
Ilustrasi. (Foto: iStockphoto/andrei_r)

Langkah ini diambil karena sejumlah rumah sakit mengalami kekurangan staf dalam jumlah yang sangat tinggi dan lonjakan kasus akibat varian Omicron.

RAKYATKU.COM - Sejumlah rumah sakit di Amerika Serikat (AS) mengambil langkah luar biasa dengan mengizinkan perawat dan petugas lain yang terjangkit COVID-19 untuk tetap bekerja. Ini apabila mereka hanya memiliki gejala ringan atau tidak memiliki gejala sama sekali (asimtomatik).

Langkah ini diambil karena sejumlah rumah sakit mengalami kekurangan staf dalam jumlah yang sangat tinggi dan lonjakan kasus akibat varian Omicron.

Otoritas kesehatan di California akhir pekan lalu mengumumkan bahwa staf rumah sakit yang hasil uji medisnya terbukti positif, tetapi tidak memiliki gejala, dapat terus bekerja.

Baca Juga : Rusia Tegaskan Tak Akan Menyerah Melawan Ukraina

Beberapa rumah sakit di Rhode Island dan Arizona juga memberitahu karyawan bahwa mereka dapat tetap bekerja jika tidak memiliki gejala atau hanya mengalami gejala ringan.

Varian Omicron yang sangat menular telah membuat jumlah kasus baru COVID-19 di AS melonjak lebih dari 700.000 kasus per hari, menghapus rekor yang dibuat setahun lalu.

 

Jumlah warga AS yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 kini mencapai sekitar 108.000 orang. Jumah tersebut hanya berselisih kecil dari rekor jumlah orang yang dirawat di rumah sakit pada Januari 2021 yang mencapai 124.000 orang.

Baca Juga : Presiden Jokowi di Amerika Serikat: Hentikan Perang di Ukraina Sekarang Juga!

Banyak rumah sakit tidak saja dibanjiri kasus virus corona, tetapi juga kekurangan staf karena begitu banyak staf yang tidak bekerja akibat terjangkit COVID-19. Omicron tampaknya menyebabkan penyakit yang lebih ringan dibanding varian Delta.

Sponsored by MGID

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC) bulan lalu mengatakan petugas kesehatan yang tidak memiliki gejala dapat kembali bekerja setelah tujuh hari, dengan hasil uji medis negatif, tetapi masa isolasi mereka dapat dipotong jika ada kekurangan staf. (*)

Sumber: AP, VOA

#Amerika Serikat #Tenaga Kesehatan