Jumat, 15 Oktober 2021 18:02

Anak Buahnya Sebut Dana Rp2 Miliar dari Kontraktor untuk Beli Jetski, NA: Ngarang Yang Mulia!

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Anak Buahnya Sebut Dana Rp2 Miliar dari Kontraktor untuk Beli Jetski, NA: Ngarang Yang Mulia!

Sari Pudjiastuti mengaku diarahkan untuk meminta dana operasional ke kontraktor tertentu. Apa tanggapan Nurdin Abdullah?

RAKYATKU.COM,MAKASSAR -- Eks Kepala Biro Pengadaan Barang dan Jasa Pemprov Sulsel, Sari Pudjiastuti kembali membeberkan fakta baru di persidangan.

Dalam sidang terdakwa Nurdin Abdullah dan Edy Rahmat, Sari dihadirkan Jaksa Penuntut Umum (JPU) sebagai saksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Makassar, Kamis (14/10/2021).

Sari salah satu saksi kunci dalam kasus suap dan gratifikasi proyek infrastruktur di Sulawesi Selatan. Sari sering disebut oleh kontraktor pernah meminta dan menerima uang operasional dengan mengatasnamakan Nurdin Abdullah.

Baca Juga : Senang Sebagian Besar Tuntutan Dipenuhi Hakim, JPU Masih Pikir-Pikir Banding Vonis NA

Sari pun dalam kesaksiannya telah membenarkan serta menceritakan hal itu bahwa ia pernah diperintahkan Nurdin Abdullah untuk meminta uang operasional kepada kontraktor.

Nurdin Abdullah membantah hal itu. Dia mengaku tidak pernah menyuruh Sari untuk meminta uang operasional. Nurdin pun meminta Sari untuk berkata jujur di persidangan.

 

Karena masih penasaran dengan keterangan Sari, jaksa KPK M Asri Irwan bertanya kembali ke Sari untuk mempertegas pernyataan itu.

Baca Juga : Kliennya Divonis 5 Tahun, Kuasa Hukum NA Masih Pikir-Pikir untuk Banding

"Di dakwaan, gratifikasi itu sering disebut nama Momo ya. Kemudian saudara menerangkan bahwa Haji Momo ini memberikan uang Rp1 miliar yang sebelumnya saudara dipanggil Pak Nurdin Abdullah," ucap Asri.

Sponsored by MGID

"Saya penasaran atas kesaksian saudara. Waktu Saudara dipanggil Pak Nurdin Abdullah di rumah jabatan, itu kan Saudara katakan bahwa Pak Nurdin bilang untuk uang operasional ya. Bisa Saudara lebih tegas, Pak Nurdin Abdullah saat itu menyampaikan apa ke Saudara?" tanya Asri.

Dari pertanyaan itu, Sari kembali menceritakan awal ia diminta Nurdin Abdullah untuk meminta uang operasional kepada Haji Momo dan Hajah Indar.

Baca Juga : Ini Pertimbangan Lengkap Majelis Hakim yang Vonis Nurdin Abdullah 5 Tahun Penjara

"Beliau sampaikan bahwa membutuhkan biaya operasional sebesar Rp2 miliar. Kemudian saya menanyakan ke siapa saya harus 'kasarnya' meminta seperti itu Pak?"ujar Sari.

"Apakah ada disebutkan untuk hal operasional seperti apa atau bagaimana?" tanya jaksa Asri.

"Jadi pada saat itu beliau menyampaikan akan membeli jetski dua," jawab Sari.

Baca Juga : Nurdin Abdullah Divonis 5 Tahun Penjara

Hakim Ibrahim Palino kemudian memperjelas keterangan Sari dengan bertanya, "Apa tadi itu Pak Nurdin menyebut Haji Momo dengan Hajag Indar?"

"Sebut Yang Mulia. Saya kan nggak berani saya mau kemana kalau tidak disampaikan," jawab Sari.

Hakim Ibrahim Palino pun kembali meminta tanggapan Nurdin terkait pernyataan yang baru disampaikan Sari.

Baca Juga : Nurdin Abdullah: Apabila Membangun Masjid adalah Salah, maka Saya Siap Dihukum

"Jadi Yang Mulia, bukan karakter saya itu Yang Mulia. Saya kira Syamsul sudah menjelaskan 13 tahun sama saya, yang namanya meminta itu pekerjaan yang sangat berat saya lakukan. Jadi itu ngarang Yang Mulia. Itu tidak benar," tegas Nurdin Abdullah.

Sebelumnya Nurdin Abdullah juga telah membantah keterangan para saksi termasuk keterangan Sari Pudjiastuti yang disebut mengintervensi dan mengatur proyek.

"Saya ingin mengatakan bahwa saya keberatan disebut kalau mengintervensi dan mengatur proyek-proyek karena saya tahu aturan Yang Mulia. Dan yang kedua kalau saya melakukan itu, berarti saya merusak sistem," tutur Nurdin Abdullah.

Baca Juga : Nurdin Abdullah: Apabila Membangun Masjid adalah Salah, maka Saya Siap Dihukum

 

Sponsored by advertnative
 
Penulis : Usman Pala
#Sidang Kasus Nurdin Abdullah