Senin, 04 Oktober 2021 07:58

Bom Bunuh Diri di Masjid, Ini Pengakuan Anggota Taliban yang Berjarak 3 Meter dari Pelaku

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Foto: Felipe Dana/AP.
Foto: Felipe Dana/AP.

Hamidullah, seorang anggota Taliban, mengatakan dia hanya berjarak tiga meter dari pelaku bom bunuh diri, di dalam masjid pada saat ledakan.

RAKYATKU.COM - Ledakan bom terjadi di luar masjid utama di Kabul, Minggu (3/10/2021) sore waktu setempat, menewaskan dan melukai beberapa warga sipil Afghanistan. Demikian kata juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid.

Ledakan itu merupakan serangan pertama di ibu kota sejak akhir Agustus, ketika seorang pembom bunuh diri ISIS-Provinsi Khorasan menewaskan sekitar 200 orang, termasuk 13 tentara Amerika Serikat, di dekat bandara Kabul.

Belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab atas serangan di Masjid Eid Gah di pusat kota itu. Ini tampaknya diarahkan pada jemaah yang sedang memanjatkan doa untuk seorang mujahid, yang baru saja meninggal.

Baca Juga : ISIS Klaim Bertanggung Jawab Bom di Masjid Afghanistan

Juru bicara Taliban yang berbasis di Qatar, Suhail Shaheen, mengatakan mujahid "aman" bersama dengan rekan-rekan lainnya karena ledakan itu terjadi jauh dari tempat mereka berada.

Hamidullah, seorang anggota Taliban, mengatakan dia hanya berjarak tiga meter dari pelaku bom bunuh diri, di dalam masjid pada saat ledakan.

 

"Saya terlempar oleh kekuatan ledakan," katanya kepada para wartawan di luar Rumah Sakit Darurat Kabul di mana beberapa korban dirawat.

Baca Juga : Bom Meledak saat Salat Jumat, Lebih 100 Orang Tewas

Afiliasi ISIS Afghanistan, juga dikenal sebagai ISIS-K, telah mengklaim serangkaian serangan di Provinsi Nangarhar dan Provinsi Kunar (keduanya di Afghanistan timur) pekan lalu yang menewaskan puluhan warga sipil dan pejuang Taliban.

Sponsored by MGID

Sumber: VOA Indonesia

Sponsored by advertnative
 
#Bom Bunuh Diri #Afghanistan #Taliban