Kamis, 20 Mei 2021 18:58

KSP Pastikan Tol Becakayu Tersambung hingga ke Tambun pada 2024

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Deputi I KSP, Febry C. Tetelepta, saat memimpin rapat koordinasi pembangunan tol Becakayu di Gedung Bina Graha, Jakarta, Kamis (20/5/2021).
Deputi I KSP, Febry C. Tetelepta, saat memimpin rapat koordinasi pembangunan tol Becakayu di Gedung Bina Graha, Jakarta, Kamis (20/5/2021).

Seluruh pemangku kepentingan telah bersepakat untuk memajukan jadwal penyelesaian Seksi 2B dari semula Maret 2025 menjadi Oktober 2024.

RAKYATKU.COM, JAKARTA – Kantor Staf Presiden (KSP) memastikan pembangunan Jalan Tol Bekasi–-Cawang-–Kampung Melayu (Becakayu) dilanjutkan hingga ke wilayah Tambun, Kabupaten Bekasi.

Ruas tol ini akan beroperasi pada 2024 setelah mendapat komitmen dari PT Kresna Kusuma Dyandra Marga (KKDM) selaku badan usaha jalan tol.

“Untuk mencapai target tersebut, Pemerintah tengah membahas percepatan rekomendasi dari Kementerian ATR/BPN serta revisi Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Provinsi Jawa Barat dan Kabupaten Bekasi agar penetapan lokasi dan dokumen perencanaan lainnya dapat segera diterbitkan,” tutur Deputi I Kepala Staf Kepresidenan Febry Calvin Tetelepta saat menggelar Rapat Koordinasi Jalan Tol Becakayu di Gedung Bina Graha Istana Kepresidenan, Kamis (20/5/2021).

Baca Juga : KSP Koordinasi Pembentukan Mobile Training Team Layani Masyarakat yang Isoman

Febry menyampaikan, ruas tol Seksi 2B ini akan melengkapi keberadaan Jalan Tol Becakayu Seksi 1 sampai 2A Ujung dari Jakarta Timur hingga Kota Bekasi. Seksi 2B Marga Jaya--Tambun ini memiliki panjang 6,9 kilometer. Adapun target groundbreaking akan berlangsung pada September 2021.

Adapun seluruh pemangku kepentingan telah bersepakat untuk memajukan jadwal penyelesaian Seksi 2B dari semula Maret 2025 menjadi Oktober 2024.

 

Tersambungnya Tol Becakayu hingga ke Tambun, kata Febry, akan menambah kapasitas jaringan jalan dan meningkatkan konektivitas ke kawasan industri. “Apalagi Tol Becakayu Seksi 2B akan tersambung dengan Tol Jakarta-Cikampek,” ujar Febry.

Baca Juga : KSP Terus Giatkan Gerakan Sebar Masker "dari Pintu ke Pintu"

Pada kesempatan yang sama, Direktur Teknik dan Operasional PT Kresna Kusuma Dyandra Marga (KKDM) Aryo Gunanto menambahkan, PT KKDM selaku badan usaha jalan tol berkomitmen memenuhi target yang telah ditetapkan oleh Pemerintah.

Sponsored by MGID

Sementara itu, Direktur Jalan Bebas Hambatan Kementerian PUPR Budi Harimawan Semihardjo menyampaikan, tantangan berikutnya adalah ketersediaan anggaran pengadaan tanah. Terkait itu, Direktur Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) Qoswara meminta Kementerian PUPR untuk menyusun daftar prioritas agar alokasi anggaran dapat dipersiapkan dengan tepat sasaran.

Jalan Tol Becakayu merupakan ruas jalan tol yang dicanangkan sejak 1997. Tol dengan panjang 23,67 kilomter ini diperlukan untuk mengurai kemacetan di Jalan Raya Kalimalang dan Tol Jakarta–-Cikampek yang sering mengalami penumpukan volume kendaraan khususnya di Gerbang Tol Halim.

Baca Juga : Realisasikan Ekosistem Mobil Listrik, Indonesia Perkuat Kerja Sama dengan Korea Selatan

Hasil analisis kinerja lalu lintas jam puncak pada hari kerja menunjukkan, tanpa adanya Tol Becakayu, Tol Jakarta–-Cikampek segmen Cikunir–-Bekasi Barat-–Bekasi Timur-–Tambun akan mengalami over kapasitas pada 2025. Maka kehadiran Tol Becakayu akan mengurai kapasitas hingga 10 persen sehingga lalu lintas akan lebih lancar.

Tidak hanya itu, Tol Becakayu Seksi 2B juga akan memberikan dampak positif terhadap kelancaran lalu lintas menerus barat-timur secara umum, khususnya pada ruas jalan di sepanjang koridor Tol Becakayu Seksi 2B.

Sponsored by advertnative
 
#Kantor Staf Presiden